Menu

Kapal selam serang AS bertabrakan dengan ‘objek tidak dikenal’ di Laut China Selatan di tengah ketegangan dengan Beijing

Sebuah kapal selam bertenaga nuklir AS menyerang objek misterius saat tenggelam di perairan internasional di kawasan Indo-Pasifik, Armada Pasifik AS mengatakan pada hari Kamis, melukai sebanyak 11 pelaut.

Dalam sebuah pernyataan singkat, Angkatan Laut mengatakan USS Connecticut tetap dalam kondisi stabil dan pembangkit nuklirnya tidak rusak.

Itu tidak menawarkan lokasi spesifik tetapi USNI News melaporkan bahwa itu terjadi di Laut Cina Selatan.

Seorang pejabat pertahanan mengatakan kepada situs itu bahwa 11 orang terluka dan kapal itu sekarang menuju ke Guam, di mana diperkirakan akan tiba pada hari Sabtu.

Wilayah ini telah menjadi tempat aktivitas angkatan laut yang intens dalam beberapa tahun terakhir ketika China melenturkan otot militernya dan AS melakukan misi ‘kebebasan navigasi’ untuk membatasi pengaruh Beijing.

Kecelakaan itu terjadi ketika Washington mengungkapkan keprihatinannya tentang sikap China yang semakin agresif terhadap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri, Taiwan.

Dan pada hari Kamis diketahui bahwa pasukan khusus AS dan Marinir telah melatih pasukan di pulau Laut Cina Selatan setidaknya selama satu tahun.

Dalam sebuah pernyataan, Armada Pasifik mengatakan kapal selam serang cepat kelas Seawolf USS Connecticut menabrak ‘objek tidak dikenal’ pada hari Minggu.

‘Keselamatan awak tetap menjadi prioritas utama Angkatan Laut. Tidak ada cedera yang mengancam jiwa,” katanya.

‘Kapal selam tetap dalam kondisi aman dan stabil.

Pembangkit dan ruang propulsi nuklir USS Connecticut tidak terpengaruh dan tetap beroperasi penuh.

‘Tingkat kerusakan sisa kapal selam sedang dinilai. Angkatan Laut AS belum meminta bantuan. Insiden itu akan diselidiki.’

USS Connecticut, terlihat di sini dalam file gambar, menabrak ‘objek tidak dikenal’ pada hari Minggu, menurut Armada Pasifik AS

Pada bulan Juli, USS Connecticut dimasukkan ke Fleet Activities Yokosuka, Jepang, untuk kunjungan pelabuhan yang dijadwalkan

Pada bulan Juli, USS Connecticut dimasukkan ke Fleet Activities Yokosuka, Jepang, untuk kunjungan pelabuhan yang dijadwalkan

Angkatan Laut tidak memberikan rincian atau informasi lebih lanjut tentang misi kapal selam itu selain mengatakan bahwa dia berada di kawasan Indo-Pasifik.  Awaknya terlihat di sini dalam gambar ruang kontrol 2018

Angkatan Laut tidak memberikan rincian atau informasi lebih lanjut tentang misi kapal selam itu selain mengatakan bahwa dia berada di kawasan Indo-Pasifik. Awaknya terlihat di sini dalam gambar ruang kontrol 2018

Kecelakaan itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut.  Sekitar 150 pesawat tempur China melanggar 'zona pertahanan udara' Taiwan pada akhir pekan, termasuk 52 yang terbang dalam misi tunggal terbesar hingga saat ini (foto) yang memicu peringatan perang.

Kecelakaan itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut. Sekitar 150 pesawat tempur China melanggar ‘zona pertahanan udara’ Taiwan pada akhir pekan, termasuk 52 yang terbang dalam misi tunggal terbesar hingga saat ini (foto) yang memicu peringatan perang.

Kapal sepanjang 353 kaki itu ditugaskan pada tahun 1998 dan berlayar dengan 116 awak, termasuk 15 perwira.

Hal ini dapat membawa 40 torpedo atau rudal.

Para pejabat tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang kegiatannya di wilayah tersebut. Namun kehadirannya di lokasi sensitif seperti itu akan memicu spekulasi tentang apa yang bisa menyebabkan kecelakaan itu.

Sebelumnya Central Intelligence Agency mengumumkan reorganisasi pada hari Kamis, menempatkan fokus yang lebih besar pada China karena ketegangan terus meningkat antara ekonomi terbesar dunia.

‘Pusat Misi China’ baru CIA diresmikan sebagai laporan mengklaim bahwa pasukan operasi khusus AS dan Marinir telah diam-diam beroperasi di Taiwan untuk melatih pasukan militer di sana selama setahun terakhir.

Meningkatnya ketegangan di Laut Selatan China telah memicu peringatan perang setelah mengirim serangan udara dan retorika permusuhan terhadap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Direktur CIA William Burns mengatakan unit baru ini merupakan hasil dari tinjauan strategis yang terkonsentrasi pada ‘China, teknologi, manusia, dan kemitraan.’

“CMC akan semakin memperkuat kerja badan tersebut pada ancaman geopolitik paling penting yang kita hadapi di abad ke-21, pemerintah China yang semakin bermusuhan,” katanya.

Reorganisasi tersebut menandai indikasi bagaimana pemerintahan Biden melakukan reorientasi untuk menghadapi ancaman dari China.

Dan itu terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran khususnya tentang tindakan mengancam Taiwan dan Beijing.

Sekitar dua lusin anggota operasi khusus dan pasukan pendukung AS sedang melatih unit-unit kecil pasukan darat Taiwan, kata para pejabat kepada Wall Street Journal, sementara Marinir bekerja dengan pasukan maritim lokal.

Direktur CIA William Burns mengatakan ancaman geopolitik terpenting yang dihadapi AS adalah 'pemerintah China yang semakin bermusuhan' saat ia meluncurkan Pusat Misi China.

Direktur CIA William Burns mengatakan ancaman geopolitik terpenting yang dihadapi AS adalah ‘pemerintah China yang semakin bermusuhan’ saat ia meluncurkan Pusat Misi China.

Taiwan hanya berjarak 81 mil di lepas pantai daratan Cina di titik tersempit Selat Taiwan

Taiwan hanya berjarak 81 mil di lepas pantai daratan Cina di titik tersempit Selat Taiwan

Mereka mengatakan pasukan telah beroperasi di sana setidaknya selama satu tahun.

Seorang juru bicara Pentagon menolak untuk mengomentari laporan tersebut secara langsung.

“Saya ingin mencatat, RRC telah meningkatkan upaya untuk mengintimidasi dan menekan Taiwan dan sekutu serta mitra lainnya, termasuk meningkatkan aktivitas militer yang dilakukan di sekitar Taiwan, Laut China Timur, dan Laut China Selatan yang kami yakini akan mengganggu stabilitas dan meningkatkan risiko.” salah perhitungan,’ kata John Supple.

“Saya tidak memiliki komentar tentang operasi, keterlibatan, atau pelatihan tertentu, tetapi saya ingin menyoroti bahwa dukungan dan hubungan pertahanan kami dengan Taiwan tetap selaras dengan ancaman saat ini yang ditimbulkan oleh Republik Rakyat Tiongkok.”

‘Kami mendesak Beijing untuk menghormati komitmennya terhadap resolusi damai perbedaan lintas-Selat, sebagaimana digambarkan dalam tiga komunike.’

AS telah menjual miliaran dolar senjata ke Taiwan meskipun ada kebijakan ‘ambiguitas strategis’ mengenai apakah AS akan mempertahankan pulau itu dari invasi China.

Tetapi para pejabat percaya Taiwan harus berbuat lebih banyak untuk melawan bahaya yang semakin besar yang dihadapinya.

Pada hari Rabu, diplomat top Amerika di pulau itu mengatakan China menimbulkan bahaya ‘nyata dan langsung’.

James Moriarty, berbicara Rabu malam di sebuah acara untuk menandai Hari Nasional Taiwan di Washington, mengatakan unjuk kekuatan China baru-baru ini di langit dekat pulau itu adalah pengingat akan ancaman yang dihadapinya.

Moriarty, yang mengepalai Institut Amerika di Taiwan yang mewakili AS di pulau itu, mengatakan serangan itu menggarisbawahi perlunya Republik China yang berkuasa untuk membangun ‘sebuah intimidasi yang kuat. [defence] paksa sesegera mungkin.’

James Moriarty, diplomat top Amerika di Taiwan, telah memperingatkan bahwa China menimbulkan 'ancaman nyata dan langsung' ke pulau itu.

James Moriarty, diplomat top Amerika di Taiwan, telah memperingatkan bahwa China menimbulkan ‘ancaman nyata dan langsung’ ke pulau itu.

China menerbangkan sekitar 150 pesawat ke ‘zona pertahanan udara’ Taiwan selama akhir pekan dalam salah satu unjuk kekuatan terbesar dalam beberapa tahun terakhir.

Misi tersebut telah menyebabkan alarm internasional, Moriarty menambahkan, menunjukkan bahwa dunia sekarang memperhatikan Taiwan dan siap untuk memberikan dukungan.

Menggarisbawahi maksudnya, delegasi diplomat Australia dan Prancis mengunjungi pulau itu pada hari Kamis – mengadakan pertemuan tingkat tinggi dengan Presiden Tsai Ing-wen.

Alain Richard, kepala misi Prancis dan mantan menteri pertahanan, menyebut Taiwan sebagai ‘negara’ selama ia dianugerahi Order of Propitious Clouds karena membantu membangun hubungan diplomatik.

Pernyataan itu pasti akan membuat marah Beijing, yang memandang Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri.

Secara resmi, tidak diakui sebagai negara di bawah hukum internasional, meskipun pemerintah menganggapnya sebagai negara merdeka.

Kedutaan Besar China di Paris memperingatkan bahwa kunjungan Richard akan merusak kepentingan China, hubungan China-Prancis dan ‘citra Prancis’.

Sementara itu mantan Perdana Menteri Australia Tony Abbot juga berada di pulau itu hari ini, juga dalam upaya untuk meningkatkan hubungan dan ‘mengakhiri isolasi yang telah diderita Taiwan selama beberapa dekade.’

“Selama 70 tahun terakhir, Taiwan telah berubah dari kediktatoran yang miskin menjadi demokrasi yang dinamis, dinamis, dan pluralis,” katanya saat tiba.

Serangan pedang China belum terjawab, dengan kapal induk Inggris HMS Queen Elizabeth (depan) memimpin kelompok serangan gabungan dalam latihan di Laut China Selatan.

Serangan pedang China belum terjawab, dengan kapal induk Inggris HMS Queen Elizabeth (depan) memimpin kelompok serangan gabungan dalam latihan di Laut China Selatan.

‘Anda telah menunjukkan kepada semua negara di kawasan ini bahwa menjadi kaya dan bebas adalah mungkin.’

Tidak jelas apakah Abbot akan bertemu dengan misi Prancis saat dia berada di pulau itu.

Hubungan Australia dengan Prancis saat ini tegang setelah Canberra merobek kontrak miliaran dolar untuk membeli kapal selam Prancis dan menandatangani kesepakatan baru dengan Inggris dan AS untuk memperoleh yang nuklir – dijuluki AUKUS.

Langkah itu membuat marah Beijing, yang memperingatkannya mempertaruhkan stabilitas di kawasan itu dengan mengganggu keseimbangan kekuatan.

Negara-negara Barat telah bergegas untuk menegaskan kembali dukungan mereka untuk Taiwan saat menghadapi ancaman dari China yang semakin tegas.

Ketegangan telah meningkat sejak pidato 2019 oleh Presiden Xi Jinping di mana ia bersumpah untuk ‘menyatukan kembali’ Taiwan dengan China daratan – menggunakan kekuatan jika perlu.

Dia berbicara dengan latar belakang ekspansi cepat militer China, termasuk pembangunan pangkalan baru di Laut Cina Selatan – di mana Taiwan berada dan di mana Beijing mengklaim otoritas tertinggi.

Itu telah mendorong AS – sekutu lama Taiwan – untuk membentuk aliansi baru di kawasan itu untuk mengimbangi ancaman yang berkembang.

Selain pakta AUKUS, Biden telah menandatangani kemitraan strategis yang dikenal sebagai The Quad dengan India, Jepang dan Australia untuk berbagi intelijen dan melakukan latihan militer bersama di wilayah tersebut.

Serangan mendadak China di dekat Taiwan termasuk pengebom H-6 berkemampuan nuklir (foto) bersama dengan pesawat tempur dan pesawat pengintai.

Serangan mendadak China di dekat Taiwan termasuk pengebom H-6 berkemampuan nuklir (foto) bersama dengan pesawat tempur dan pesawat pengintai.

Dalam unjuk kekuatan besar-besaran ke Beijing, AS juga berpartisipasi dalam latihan angkatan laut besar-besaran di wilayah yang dipimpin oleh kapal induk terbaru Inggris – HMS Queen Elizabeth.

‘Big Lizzie’, begitu ia akrab disapa, saat ini memimpin latihan dengan kelompok tempur kapal induk gabungan yang mencakup USS Carl Vinson dan USS Ronald Reagan, bersama dengan kapal-kapal dari Selandia Baru, Belanda, Kanada, dan Jepang.

Kapal induk dan pengawalnya telah melakukan latihan di Laut Cina Selatan, dan diperkirakan akan segera tiba di Singapura.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada hari Selasa bersumpah untuk ‘melakukan apa pun yang diperlukan’ untuk menjaga Taiwan dari invasi saat dia menunjukkan bahwa tanpa bantuan dari sekutu negara itu ‘otoritarianisme lebih unggul daripada demokrasi.’

Tsai menambahkan: ‘[Democratic nations] harus diingat bahwa jika Taiwan jatuh, konsekuensinya akan menjadi bencana besar bagi perdamaian regional dan sistem demokrasi.

‘Ini akan menandakan bahwa dalam kontes nilai global saat ini, otoritarianisme lebih unggul daripada demokrasi.’

Taiwan berharap untuk hidup berdampingan secara damai dengan China, katanya, tetapi ‘jika demokrasi dan cara hidupnya terancam, Taiwan akan melakukan apa pun untuk mempertahankan diri.’

Pemerintah Tsai pada hari Senin mendesak Beijing untuk menghentikan ‘tindakan provokatif yang tidak bertanggung jawab’ setelah pesawat-pesawat tempur itu melanggar zona identifikasi pertahanan udara Taiwan (ADIZ).

“Di tengah gangguan hampir setiap hari oleh Tentara Pembebasan Rakyat, posisi kami dalam hubungan lintas selat tetap konstan: Taiwan tidak akan tunduk pada tekanan,” tambah Tsai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *